Budidaya Ikan Sistem Mina Padi | Kumpulan Tjah Ngambarsari

Sabtu, 10 Desember 2011

Budidaya Ikan Sistem Mina Padi


Budidaya Ikan Sistem Mina Padi
Pada posingan kali ini Kumpulan Tjah Ngambarsari akan memaparkan tentang pertanian kita yakni Budidaya Ikan Sistem mina padi. Yang mana postingan sebelumnya kita membahas tentang peternakan yakni Beternak Ayam Kampung Secara Sehat. Pengertian Budidaya Ikan Sistem Mina Padi merupakan cara pemeliharaan ikan di sela-sela tanaman padi, sebagai penyelang diantara dua musim tanam padi atau pemeliharaan ikan sebagai pengganti palawija di persawahan. Jenis ikan yang dapat dipelihara pada sistem tersebut adalah ikan mas, nila, mujair, karper, tawes dan lain-lain. Ikan mas dan karper merupakan jenis ikan yang paling baik dipelihara di sawah, karena ikan tersebut dapat tumbuh dengan baik meskipun di air yang dangkal, serta lebih tahan terhadap matahari.
Agar pertumbuhan tanaman padi tidak terganggu, pemeliharaan ikan di sawah harus disesuaikan dengan sistem pengairan yang ada, sehingga produksi padi tidak terganggu.
Sawah yang sesuai untuk mina padi adalah sawah yang berpengairan teknis maupun setengah teknis.  Usaha mina padi selain merupakan usaha yang menguntungkan, juga dapat meningkatkan pendapatan petani, serta membantu program pemerintah dalam usaha memenuhi gizi keluarga.
budidaya ikan sistem mina padi
Budidaya Ikan di Sawah
Budidaya Ikan sebagai Penyelang Tanaman Padi
Pemeliharaan ikan sebagai penyelang dilakukan setelah tanah sawah dikerjakan sambil menunggu penanaman padi. Lamanya  pemeliharaan biasanya 20-30 hari, sampai pada saat benih padi siap untuk ditanam. Pada sistem ini biasanya hanya dilakukan untuk pendederan benih ikan. Yang tujuannya adalah setelah umur 20-30 hari, hasil dederan berubah menjadi anak ikan yang siap ditebarkan di kolam.
Bagan pola budidaya ikan antara dua masa tanam padi
Budidaya Ikan Bersama Padi
Merupakan pemeliharaan ikan di sawah yang dilakukan bersama dengan tanaman padi. Lamanya pemeliharaan adalah sejak benih padi ditanam sampai penyiangan I, penyiangan II atau sampai tanaman padi mulai berbunga, kira-kira umur tanaman padi 50 hari.
Persawahan dengan padi yang sudah tinggi
Budidaya Ikan sebagai Pengganti Palawija
Pemeliharaan ikan ini dilakukan sebagai pengganti tanaman palawija dalam pola pergiliran tanam dengan padi. Tujuannya adalah untuk mengembalikan kesuburan sawah. Pada umumnya pemeliharaan ikan sebagai palawija dilakukan setelah dua kali masa  tanam padi berturut-turut. Lama pemeliharaan biasanya berkisar antara 80-90 hari.
Ada dua macam usaha dalam pemeliharaan ikan sebagai palawija yaitu pemeliharaan benih dan pembesaran ikan.
Persiapan Lahan
Pembuatan Galengan (Pematang Sawah)
Galengan (pematang) yang dibuat harus cukup tinggi dan kuat untuk menahan air. Tinggi galengan sebaiknya antara 25 – 40 cm, tergantung pada tinggi permukaan air. Lebar galengan bagian dasar tidak kurang dari 50 cm, sedangkan lebar galengan bagian atas cukup 25 cm saja. Sebaiknya dalam pembuatan galengan tidak digunakan bahan-bahan yang berasal dari tanaman, karena bahan ini mudah busuk sehingga dapat menimbulkan kebocoran pada galengan. Galengan dapat dibuat dari tanah yang dipadatkan dengan cara menginjaknya sampai terbentuk galengan yang sesuai dengan harapan.
Lubang-lubang yang terdapat di sepanjang galengan sebaiknya ditambal dengan tanah untuk menghindari perembesan dari sawah. Jika lubang terlalu besar, sebaiknya galengan yang terdapat di sekitar lubang dibongkar terlebih dahulu dan kemudian dibangun kembali.
kontruksi kolam mina padi

Pembuatan Selokan/Kamalir
Pembuatan selokan/kamalir dimaksudkan untuk melindungi ikan dari :
- Serangan hama, seperti burung, ular ataupun musang air
- Bahaya kekeringan yang sering disebabkan oleh penguapan air yang tinggi.
- Meningkatnya temperatur air karena panasnya sinar matahari.


Selokan/kamalir ini dapat dibuat melintang atau sejajar dengan galengan. Lebar kamalir cukup 50 cm dengan kedalaman tidak kurang dari 30 cm. Selama pemeliharaan, air di dalam kamalir harus selalu dikontrol supaya tidak sampai kurang.

karnalir mina padi
Pembuatan Saluran Pemasukan dan Pengeluaran Air
Saluran pemasukan dan pengeluaran air dibuat dengan tujuan untuk mengatur tinggi permukaan air yang terdapat di sawah agar tidak kekurangan atau berlebihan. Saluran pemasukan dan pembuangan air dapat dibuat dari bahan bambu atau pipa pralon yang ditanam pada pematang sawah. Saluran pengeluaran air yang dibuat sebaiknya dua buah, yaitu berfungsi untuk menguras air yang terdapat dalam kamalir sehingga akan mempermudah penangkapan ikan pada saat panen dilakukan. Sedangkan saluran pengeluaran yang lain berfungsi untuk mengatur tinggi air yang diinginkan.
Saluran pemasukan air yang dibuat cukup satu saja dan harus terletak lebih tinggi dari pada saluran pengeluaran, agar air yang telah dialirkan tidak mengalir kembali ke luar. Untuk mencegah masuknya ikan-ikan liar atau sampah dan keluarnya ikan yang dipelihara, sebaiknya pada saluran pemasukan maupun pengeluaran dipasang saringan dari anyaman bambu atau kawat kasa.
Pintu air sistem mina padi
Pembuatan Bak Penampungan
Bak penampungan berguna untuk menampung ikan pada saat dilakukan panen sehingga ikan mudah ditangkap. Bak penampungan ini sebaiknya dibuat di sekitar saluran pengeluaran. Ukuran bak tergantung pada sawah yang tersedia sehingga dapat menampung semua ikan yang dipelihara. Bak penampungan harus lebih dalam daripada kamalir, sehingga pada saat kamalir kering bak ini masih terisi air untuk menampung ikan.
kontruksi kolam mina padi

Pengolahan Tanah
Pengolahan tanah dimaksudkan untuk menyediakan media yang baik bagi pertumbuhan tanaman padi maupun organisme makanan ikan.
Tanah mula-mula dicangkul atau dibajak sampai kedalaman 20 cm, kemudian alirkan air agar tanah menjadi sedikit becek. Taburkan pupuk urea secara merata ke seluruh permukaan tanah dengan dosis 100-200 kilogram untuk setiap hektarnya.
Setelah benih padi ditanam, kemudian air dialirkan kembali sampai permukaan air mencapai ketinggian 20 cm, dan dibiarkan selama 4 -7 hari, untuk memberikan kesempatan kepada organisme makanan ikan untuk tumbuh. Setelah 4 -7 hari, benih ikan ditebarkan dengan kepadatan tertentu.

membajak sawah
Persyaratan dan Kepadatan Benih Ikan
Persyaratan Benih Ikan
Untuk  mendapatkan hasil yang memuaskan, benih ikan yang akan ditebarkan sebaiknya memenuhi persyaratan sebagai berikut :
  • Benih ikan tidak mempunyai warna tubuh yang terlalu mencolok, karena dapat menarik perhatian dari hewan-hewan pemangsa
  • Ikan bersifat omnivora (pemakan segala)
  • Benih berasal dari jenis ikan yang unggul dan sehat
  • Bisa hidup di perairan dangkal dan tahan panas
  • Disukai masyarakat
Benih ikan sistem mina padi
Kepadatan Benih Ikan
Kepadatan benih pada waktu penebaran dibedakan menjadi dua yaitu :
  1. Penebaran untuk memperoleh benih ikan :
Penebaran dari benih kebul ukuran 1-3 cm ditebar sesudah 5 hari padi ditanam dengan kepadatan 40-60 ribu ekor/hektar, lama pemeliharaan 4 minggu.
Untuk mendapatkan benih ikan yang lebih besar dapat dilakukan pemeliharaan sampai pada penyiangan kedua. Padat penebaran 30-50 ribu ekor/hektar.
kepadatan ikan
  1. Penebaran ikan untuk mendapatkan ikan konsumsi :
    • Untuk ukuran 3-5 cm, padat penebaran 2000 ekor/hektar dengan lama pemeliharaan 60 hari, akan diperoleh ikan seberat 40 gram/ekor
    • Untuk ukuran 5-8 cm, padat penebaran 1000-2000 ekor/hektar dengan lama pemeliharaan 50 hari, akan diperoleh ikan seberat 40 gram /ekor
    • Untuk ukuran 8-11 cm, padat penebaran 1.000-1500 ekor/hektar dengan lama pemeliharaan 50 hari, akan diperoleh ikan seberat 60 gram/ekor
penebaran ikan di sawah
Cara Pemeliharaan Ikan
Pemeliharaan Ikan sebagai Penyelang Tanaman Padi
Pemeliharaan ikan sebagai penyelang dilakukan setelah tanah sawah dikerjakan sambil menunggu penanaman padi. Lama pemeliharaan disesuaikan dengan rencana penanaman padi, biasanya 30-40 hari. Setelah tanah selesai diolah, kemudian diberi pupuk dan diairi hingga tinggi permukaan 5-10 cm. Setelah dibiarkan selama 4-7 hari barulah benih ikan ditebarkan dengan kepadatan tertentu.
Benih yang ditebarkan berukuran 1-3 cm (berumur 20 hari-1 bulan) dengan tingkat kepadatan berkisar antara 100-120 ribu ekor per hektar. Panen dapat dilakukan setelah benih ikan dipelihara selama satu bulan dengan harapan ikan telah mencapai panjang 5 cm.
Dapat juga dipelihara benih ikan yang telah mencapai ukuran panjang 5-7 cm dengan tingkat kepadatan berkisar antara 50-60 ribu ekor per hektar. Panen dilakukan setelah benih ikan dipelihara selama sebulan dengan harapan telah mencapai ukuran panjang antara 8-12 cm.
Perlu diperhatikan bahwa tinggi permukaan air di petakan sawah tidak boleh lebih terlalu rendah. Untuk penebaran benih ikan yang berukuran 1-3 cm, maka tinggi permukaan air cukup 5 cm. Sedangkan pada penebaran benih ikan berukuran 5-7 cm, tinggi permukaan air diatur antara 5-10 cm.
Sawah yang siap ditaburi ikan
Budidaya Ikan bersama Padi
Kegiatan pemeliharaan ikan bersama padi sebaiknya disesuaikan dengan pertumbuhan tanaman padi. Dalam satu kali tanam padi dapat dilakukan beberapa macam pemeliharaan ikan, sesuai dengan tujan pemeliharaan, apakah untuk ukuran benih saja atau untuk ukuran ikan konsumsi.
contoh sawah untuk budidaya ikan
1. Pemeliharaan benih
Untuk pemeliharaan benih ada 2 bentuk yaitu :
- Penebaran benih ikan ukuran 1-3 cm, dilakukan 5 hari setelah padi ditanam dan dipanen
  pada saat penyiangan padi  petama. Padat penebaran 40- 60 ribu ekor/ hektar. Lama
  pemelihraan 24 hari, nantinya akan diperoleh benih ikan berukuran 3-5 cm.
- Penebaran benih ikan ukuran 1 cm dilakukan 5 hari setelah padi ditanam dan dipanen pada
  saat penyiangan kedua. Padat penebaran 10-15 ribu ekor/hektar. Pada saat penyiangan
  pertama diusahakan agar kamalir tetap ada airnya, sehingga ikan terus dipelihara samapai
  penyiangan kedua. Sampai saat penyiangan kedua ini akan diperoleh benih ikan berukuran 5-8 cm.
bagan petakan sawah
2. Pembesaran ikan untuk konsumsi
Ada bentuk pembesaran ikan untuk konsumsi, yaitu :
- Untuk benih ikan yang berukuran 2-3 cm, ditebarkan sebanyak 3000 ekor/hektar.
  Penebaran dilakukan 5-7 hari setelah padi ditanam. Panen ikan dilakukan saat akan panen padi.
- Untuk benih ikan yang berukuran 5-8 cm, ditebarkan 1000-1500 ekor/hektar.
  Penebaran dilakukan setelah penyiangan pertama. Panen ikan dilakukan saat akan panen padi.
- Untuk benih ikan yang berukuran 8-12 cm, ditebarkan lebih kurang 1000 ekor/hektar.
  Penebaran dilakukan setelah penyiangan kedua dan dipanen saat akan panen padi dengan lama
  pemeliharaan 50 hari.
hasil ikan mina padi
Ikan Dipelihara Sampai Penyiangan I
Pada sistem ini, benih ikan baru ditebarkan setelah umur tanaman padi mencapai 4 -7 hari. Ukuran benih yang ditebarkan adalah 5-7 cm dengan padat penebaran 50-60 ribu ekor/hektar.
Ikan dapat dipanen setelah dipelihara selama sebulan, yaitu pada saat penyiangan pertama terhadap tanaman padi. Mula-mula permukaan air diturunkan sampai hanya kamalir (parit atau selokan air tempat berlindung ikan) saja yang masih terisi. Selama penurunan permukaan air, ikan akan berkumpul di dalam kamalir. Saat inilah dilakukan penyiangan I terhadap tanaman padi.
Padi setelah penyiangan
Ikan Dipelihara Sampai Penyiangan II
Setelah penyiangan I, maka benih ikan yang berukuran 8-12 cm dapat ditebarkan kembali dengan kepadatan 7500-10.000 ekor/hektar. Ikan ini dapat dipanen pada saat penyiangan II. Pada saat penyiangan II diusahakan agar ikan dapat berkumpul dalam kamalir seperti pada penyiangan I.
padi setelah penyiangan kedua

Ikan Dipelihara Sampai Tanaman Padi Berbunga

Setelah penyiangan II selesai, permukaan air dinaikkan kembali dan benih ikan dapat ditebarkan. Ukuran benih yang ditebarkan adalah 5-7 cm seperti pada sebelum penyiangan I atau 8-12 cm seperti sebelum penyiangan II. Dapat juga ditebarkan benih ikan yang telah mencapai ukuran 12 -16 cm dengan kepadatan 6000-8000 ekor per hektar.
Benih ikan harus segera dipanen setelah tanaman padi mulai berbunga, karena sawah harus segera dikeringkan untuk memperoleh pembungaan yang serentak. Ikan dapat dijual sebagai ikan konsumsi atau sebagai benih bagi petani yang mau melakukan usaha pembesaran.

pemeliharaan ikan sampai padi berbunga

Budidaya Ikan sebagai Pengganti Palawija
Pemeliharaan ikan sebagai pengganti palawija adalah usaha perikanan di sawah sebagai selingan tanaman semusim. Pemeliharaan dilakukan setelah dua kali masa tanam padi berturut-turut dengan tujuan untuk mengembalikan tingkat kesuburan tanah.
Setelah tanaman padi selesai dipanen, maka jerami yang ada kemudian dibabat dan ditumpuk menjadi beberapa kelompok. Permukaan air kemudian dinaikan kembali sampai tumpukan jerami terendam dan terjadi proses pembusukan. Jerami akan terurai menjadi unsur-unsur yang berguna bagi pertumbuhan tanaman dan organisme makanan ikan.
Pemeliharaan ikan sebagai pengganti palawija bertujuan untuk menghasilkan ikan konsumsi dengan berat 100-250 gram. Lamanya pemeliharaan berkisar antara 3-4 bulan.

ikan yang di sawah
Cara Memanen Ikan
  • Saluran pemasukan dan pengeluaran di pasang saringan. Saluran pemasukan ditutup dan saluran pengeluaran air dibuka, sehingga permukaan air turun.
  • Ikan digiring sehingga terkumpul di dalam kamalir dan kemudian air diturunkan lagi hingga air tinggal di parit saja.
  • Ikan yang ada dalam kamalir digiring menuju ke bak penampungan dan ikan ditangkap dengan menggunakan scoop-net. Ikan-ikan yang tertangkap ditampung di tempat penampugan yang berisi air bersih.
hasil ikan sistem mina padi
Kesimpulan
Keuntungan yang Diperoleh dari Budidaya Ikan Sistem Mina Padi
1. Diperoleh dua macam hasil produksi sekaligus, sehingga dapat meningkatkan pendapatan keluarga.
2. Petani menjadi lebih rajin mengawasi sawahnya.
3. Kotoran ikan merupakan pupuk bagi tanaman padi
4. Memperbaiki struktur tanah, karena ikan dalam mencari makan selalu membolak-balikan lumpur.
5. Ikan akan membantu memakan binatang-binatang kecil yang merupakan hama tanaman padi (carnivora).
keuntungan budidaya ikan mina padi

Daftar Pustaka
Afrianto, Eddy , Liviawaty, Evi. 1998. Beberapa metode budidaya ikan. Yogyakarta: Kanisius :86-94
anekaplanta.wordpress.com/2008/01/01/padi-oryza-sativa/
atanitokyo.blogspot.com/2007/06/sistem-irigasi
harizamrry.files.wordpress.com/2007/10/keli_1.jpg
Liptan No. 06/KAN/INF/BIP-SB/89-90
upload.wikimedia.org/.../400px-Bajak_Sawah.jpg
www.inhil.go.id/file_upload/BD_20060518.jpg
www.serambinews.com/.../galeri/BajakSawah.JPG
www.alia.co.id
www.tempointeraktif.com/hg/photostock/2005/01...


Sumber :

Description: Budidaya Ikan Sistem Mina Padi Rating: 5.0 Reviewer: Ngambarsari Dunia Maya ItemReviewed: Budidaya Ikan Sistem Mina Padi

Baca ini juga :

Monggo Dikomen Ngangge Facebook Sampeyan :


0 komentar:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...